Dalam Ke4daan “PKP” Ini, Aku Tak Mampu Tanggung Kedua Isteri Aku. Aku Nak “Cerai” Istri Pertama Sebab Dia Sakit.

Gambar sekadar hiasan. Baca perlahan-lahan, sem0ga dapat pengajaran dari kisah ini. Assalam min. Hide profile aku ye. Macam ini kisahnya. Aku seorang suami yang berkahwin 2. Isteri pertama akv tua 3 tahun dari aku sekarang dia 40 aku 36. Aku dah berkahwin dengan dia selama 10 tahun tapi masih belum dikurniakan zuriat sebab ist3ri akv ada penyaakit yang menyebabkan dia tak boleh mengandung.

Jadi sekarang dia memang sentiasa dalam ke4daan kena pakai tuala wanita atau erti kata lain dah hampir 4 tahun aku tidak dapat sentuhnya sebab sentiasa dalam keadaan tidak suci disebabkan d4rah yang keluar dari penyaakit dia tu memang dah lama aku pun tak reti nan explain macam mana

Jadi pada tahun ke 5 perkahwinan aku telah berk4hwin lagi satu atas kebenaran isteri pertama aku. Alhamdulillah 2 bulan selepas aku berkahwin lagi, isteri kedua telah disahkan mengandung dan s3lama 5 tahun ni kami dah ada sepasang anak.

Jadi persoalan nya sekarang aku tak mampu nak t4nggung 2, 2 bini aku ni dalam keadaan PKP sekarang ni. Dengan anak yg semakin membesar ekonomi rumah tangga aku dah mula tak stabil tak t4hu mana silapnya

Hubungan aku dengan isteri yang kedua ni memang ok ada anak dia pun kerja bisnes sendiri kadang2 aku bnyk mintak tolong dia topap kan mana yang tak cukvp.

Contoh teng4h bulan susu anak habis aku tengah kering dia yang beli kan. Tak de apa aku nak ulas pasal perkahwinan ke 2 ni sebab setakat ni elok kami tak de g4duh ke apa ke

Korang rasa p4tut ke aku lepaskan isteri pertama aku tu? Sebab dari segi nafkah btin memang aku dh lama tak dapat semenjak dia saakit.

Dia tak bekerja s3bab doktor nasihatkan dia kena banyak berehat di rumah. Sebelum ni kerja tapi atas nasihat doktor dah berhenti. Kalau korang kat tempat aku? Apa korang buat?

Kisah ke 2 lebih mendebarkan, baca perkongsian di bawah

Poligami memang dibolehkan dalam Islam, siapa kita untuk menghalang apa yang dibenarkan Allah SWT. Namun, orang tidak menentang poligami tanpa sebab.

Seperti kisah dibawah ini. Bertahun-tahun isteri dan anak-anak ditipu oleh lelaki yang sepatutnya menjadi tempat untuk mereka bergantung hidup.

Peluang demi peluang diberikan, namun si suami tidak juga sedar dan menghargai pengorbanan isteri. Ayuh jadikan kisah ini sebagai teladan agar sentiasa ‘mengukur baju di badan sendiri’ sebelum berpoligami.

Ramai lelaki seronok bila bercakap tentang topik poligami. Seronok bila punyai isteri lebih dari seorang. Seronok memikirkan nikmat batin yang boleh dirasai. Wahai lelaki, bacalah kisah ini moga menjadi panduan dan pedoman di hari muka.

Aku seorang anak lelaki, dan hari ini akan aku kisahkan hakikat sebenar poligami kepada anda semua terutamanya lelaki. Perihal poligami bukan hanya sekadar berkhawin lebih dari seorang, tetapi ia jauh lebih berat dari itu.

Kisah ini adalah berkenaan ayah aku. Pada tahun 1998, ayah aku kantoi dengan mak aku bahawa dia mempunyai perempuan simpanan . Pada masa tersebut dia sudahpun ada seorang anak dengan perempuan tersebut.

Mak aku pada waktu itu sibuk menjaga kami adik beradik yang masih kecil, dan mungkin kerana mak aku sibuk menjaga anak-anak lalu ayah aku ambil kesempatan untuk menikah lain.

Walaupun masa itu aku berusia 7 tahun, aku masih ingat saat mak aku bawak semua adik-adik beradik aku, ada yang berdukung, ada yang dalam stroller pergi rumah perempuan itu.

Lebih mengejutkan, rumah perempuan itu hanya jalan kaki saja jaraknya, Dekat, Mungkin dlm 200-300 meter away.

Semestinya mak aku terkejut dan kecewa dengan tindakan ayah aku untuk bernikah lain walhal rumahtangga dijaga elok, hari-hari masak, kemas rumah dan jaga anak-anak. Apa lagi yang ayah aku mahu?

Setibanya di rumah perempuan itu, ayah aku ada dalam rumah perempuan itu maka mulalah mak aku mengaamuk sehinggalah ayah aku melafazkan crai terhadap perempuan tersebut secara lisan dan bertulis.

Mak percaya bahawa ayah tidak lagi berhubung dengan perempuan tersebut dan cerita ini berakhir disini. Sejak dari peristiwa tersebut, perniagaan ayah tidak menjadi dan bankrp.

Tiada wang yang mencukupi kami terpaksa pindah ke rumah nenek ( mak kepada ayah ) buat sementara waktu. Mak berniaga kuih dan nasi lemak setiap pagi ayah pula mula bekerja sebabai pemandu teksi untuk mencari duit belanja demi anak-anak.

Hari-hari si ayah keluar mencari rezeki namun bila pulang malam hanya sedikit saja duit belanja yang ada untuk mak. Mak bersabar kerana begitulah suami isteri, susah senang bersama, perlu bertoleransi.

Lagipun duit pendapatan jual kuih dan nasi lemak juga ada sedikit untuk meringankan beban keluarga. Tahun berganti tahun, ada sahaja yang tidak kena. Teksi ayah kerap rosak dan sewa teksi semakin tertunggak.

Selalu juga mak keluarkan duit simpanannya untuk bantu ayah bayar sewa tertunggak, kos baiki atau kos deposit keluarkan teksi baru. Mungkin Allah nak duga, mak bersabar lagi.

15 tahun kemudian (2013)

Rezeki si ayah nampaknya semakin sempit, teksi yang dibawa semakin kerap rosak walaupun sudah bertukar-tukar kenderaan. Wang tidak juga pernah cukup diberikan sehingga terpaksa meminjam pak long, pak ngah dan adik beradiknya yang lain.

Kadangkala ayah kata terima job outstation, mungkin hantar orang ke Penang, Kedah atau mana-mana tempat lain. Jadi dia tidak pulang dan bermalam di sana. Jika tak cukup duit, dia akan minta mak keluarkan simpanan mak untuk dipinjam.

Si emak pun berilah duit untuk kos minyak dan hotel untuk dia bermalam di sana. Sehinggalah, satu hari emak mendapat berita dari makcik-makcik ( gossip girls) yang mereka pernah lihat si ayah bersama dengan perempuan lain (perempuan yg dicraikan 15 tahun lepas ).

Retak seribu hati si emak. Sepanjang 15 tahun sudah berlalu rupanya si ayah ini masih ligat menipu dan berdusta. Maka tidak hairan rezekinya sempit dek berdusta tak sudah.

Dan bertambah kecewanya hati si emak, perempuan itu tinggal di daerah yang sama dan mendapat tahu sudah punyai 2-3 orang anak pula. Bila dia rujuk semula? Tidak cukupkah mak dah beri dia peluang untuk tidak menipu lagi?

Pada waktu itu, aku pelajar tahun akhir IIUM. Serabut juga kepala otak memikirkan emak yang sedih kerana ditipu suami selama lebih dari 15 tahun.

Emak yang tidak pernah kisah bersusah bersama, menjalankan tanggungjawab dengan sempurna, masak hari-hari, mengasuh anak-anak, menyiapkan pakaiannya hari-hari.

Mak tak pernah makan malam sebelum ayah pulang. Begitu setianya emak, begitu butanya ayah. Selepas mendapat tahu, maka hari-hari mak ayah bergduh. Ayah juga pernah pkul emak sehingga lebam-lebam.

Abang-abang aku kerja, jadi akulah yang lebih fleksibel untuk pulang ke rumah menenangkan dan melindungi emak. Pointer drop sikit demi sedikit nasib baik tahun akhir, dapat juga grad 2nd class.

Pernah sekali aku bermaki-makian dengan ayah aku dan hampir bertumbuk namun pak cik aku sempat menarik aku ke rumahnya untuk ditenangkan.

Kini si ayah semakin terdesak duit, rupanya dia banyak berhutang, hutang kawan-kawan, hutang adik-beradik, hutang along dan ceti pun ada. Duit itu kami semua tak tahu kemana.

Barangkali untuk menyara keluarga sebelah sana. Lebih mengeruhkan keadaan, perempuan itu memaki, menfitnah mak aku di Facebook. Mak pernah terbaca mesej antara dia dan ayah. Barangkali jika dia kata dia outstation, sebenarnya dia tidur di rumah sana.

K3s semakin melarat, aku bawa mak ke mahkamah syariah. Mereka dipanggil untuk kaunseling. Mak kemudian, membuat permohonan fasakh. Saat itu baru emak buka cerita bahawa si ayah ini pernah ada rekod jenaayah cbul sewaktu kami kecil.

Namun didiamkan kerana bimbangkan anak-anak membesar tanpa ayah. Kami cari rumah sewa kerana bimbang si ayah akan bertindak giila memberi tekanan kepada emak.

Dalam tempoh setahun, si ayah memujuk si emak untuk pulang semula ke rumah lama. Si emak tidak berbincang dengan anak-anak terus pulang ke sana. K3s fasakh ditarik semula.

July 2016,

Dalam tempoh ini, emak cuba untuk lupakan hal si ayah dan bini sundalnya itu. Si ayah tidak bekerja sudah lebih setahun. Kami anak-anak memberikan sedikit duit belanja semampu kami.

Emak, ligat menjual kuih keripap, kaswi dan kuih raya. Si ayah mula berkopiah dan sering ke masjid. Namun, sering juga dia meminta wang untuk bayar ceti.

Masalahnya, duit yang dipinjam itu tak pernah pun mak rasa dan tak tahu menahu jika tiada orang beritahu. Pasti untuk perempuan sundal itu. Dia minta bukan sedikit tetapi RM7,000.

Dia mula naik gila, menghalau emak dari rumah itu, sedangkan rumah itu batu batanya semuanya hasil titik peluh mak berniaga. Dia tidak bekerja, dan terus menipu saja. Katanya berambus engkau.

Dan bila mak minta dilepaskan, dia kata berikan 30 ribu dahulu baru dia lepaskan. Video ada dirakam oleh emak. Aku pun pelik dengan ayah aku ini. Kenapa dia masih nak menzalimi mak, menganiaya mak? Pergilah berambus dengan perempuan sundal tu.

Dia mula menyuruh abang sulungku membuat pinjaman peribadi. Katanya akan bayar semula RM300 sebulan. Sedangkan, duit belanja emak, RM50 sebulan pun dia tidak beri.

Dia mula menengking nengking. Sifat sebenar dia sudah mula ditonjolkan. Kopiah di kepala hanya sandiwara. Kali ini aku bertumbuk dengan dia.

Akhirnya, aku ke mahkamah buka semula k3s fasakh, dan mahkamah membenarkan untuk bawa mak keluar. K3s akan dibicarakan bulan hadapan, doakan agar kali ini k3s selesai noktah.

Berpoligami itu memang sunnah nabi. Tapi banyak yang perlu dititikberatkan. Isteri yang baik, hargailah. Jangan kita hidup dengan menipu isteri/ suami. Allah itu Maha Adil. Jangan memandang enteng isu poligami.

Ini kisah benar, aku saksi satu per satu nikmat Allah tarik dari ayah aku. Kini, dia hutang keliling pinggang, ceti along sedang mencari. Rumah yang lama sudah dituntut tuan tanah, kereta, simpanan langsung tiada.

Isteri yang selama ini yang menyokong sudah tiada, anak-anak sudah pun beri peluang namun masih yang sama, memudaratkan.

Kami anak-anak lelaki perlu lindungi emak. Kerana dia syurga, dia segalanya. Aku hanya minta mak aku dilepaskan dari sksaan ini. Emak juga ada hak hidup bahagia. Jika kau kata berpoligami murah rezeki, aku kata tidak. Banyak lagi cara lain untuk murah rezeki.

Ramai terkesan dgn perkongsian kisah pertama, apa reaksi warganet

Rizal Hakim, Bygkan camni, klu ko plak yg skit lps tu org taknak jaga ko atas alasan takde duit, apa ko rasa? Tu ke nilai isteri, psl skit dan tak mampu layan ko, so ko tinggalkan?

Ko fikir je la apa boleh jimat, klu ada hobi membazir so tinggalkan, jgn pasang astro, jarakkan anak dsb. Insyaallah ada rezeki ko nanti klu ko sabar.

Anna Zack, Susunan hidup awak sgt baik tersusun dah.. dr isteri no 1 saakit dia benarkan kau kwin no 2. Allah kurniakan anak2 dan kesihatan yg baik pd isteri ke2. Allah rahmati keluarga awak dan isteri2 awak. skrg masalah nya hya rezeki dr segi kewangan shaja.

Duit blh cari bro..usaha la cmna sekali pun asalkan mampu sara kedua2 isteri. Hargai lah isteri no1 awak, wlpn dia saakit tp awak masih ada tempat utk lepaskan nafsu awak tu pd isteri ke2. Cuma jgn dok berangan2 nk cari bini no3 plk.

Abdul Majid, Aku nasihatkan kau kahwin lagi. Sbb dlu ada kisah org tu kahwin 2, dia mengadu dia miskin. Disuruhnya kahwin ketiga, dia kahwin 3 pon miskin.

Disuruhnya kawen 4, mmg betul kaya terus. Tapi tahap iman and taqwa kena besar la . Jangan tawakkal dan yakin rezeki kahwin ko tu sekecik punaiiii hang.

Muza Azumi, nk tanya laa eh.. sepanjang ko tanggung isteri pertama ko yg saakit x bekerja tu, ko ikhlas x? Mcm mana layanan ko terhadap isteri pertama ko?

Pernah terfikir x, kadang2 isteri pertama ada termakan ht dgn ko? Sblm ko nk craikn isteri pertama, ko muhasabah diri dulu.. kadang rezeki sempit ni punca pd diri sendiri gak.

Tijah hamid, Biasalh klu dihati dah tk punya rasa cinta.. Semua nya buruk.. Sepatut nya jagalh elok2 hingga ke hujung nyaawa.. Apa lh sangat dok fikir tk dpt nafkah batin dari isteri tua.. Ko ada bini lain kn.

Puas kn lah batin ko dgn bini ke2 ko tu.. Knpa sampai nk buang isteri 1…hargailh pengorbanan isteri 1 tu.. Satu dlm seribu tau.. Itu ujian untuk dia.. Fikir2 lh wahai suami jgn lh penting kn diri semata2 nk kejar kehidupan Dunia.

Faridah Akma, Bayangkn klo ko pulok yg saakit nt n bini kedua tu buang ko.apa ko rse.hummm.ko igt bila ko craikn bini pertama tu idip ko akan lg baik ke..

belom tentu lg bro..rezeki tu allah yg bg..klo ko naya yg pertama tu mne tau nt idup ko lg teruk..jgn le sebabkn kekurang bini pertama tu ko anggap cam beban pulok..

Ika Hawa, Sampainya hati jika itu niat awk. Hanya disbbkn isteri pertama s4kit, tak mampu penuhi keinginan nafsu awk serta tak dapat berikan zuriat ..awk nk craikan dia.

Awk dah bahagia dgn no 2 terus nk buang yg no 1 slpas pengorbanan yg dia berikan pd awk. Semoga isteri pertama awk diberikan kesembuhan dan dipermudahkan urusan dia.

Awak pulak, renung dan muhasabah diri. Mesti ada kekurangan yg perlu diperbaiki jika rezeki sempit.

Siti Huhaila, Ok je tinggalkan no1 tu … lgi pun dia saakit tak dpt nk penuhi tuntutan batin ko walaupun dia da penuhi tuntutan itu dgn mengizinkan dimadu… tapi jgn melatah la 1 hari turn

ko plk skit no2 tu tinggalkan ko balik.. nangis pun tak guna lgi bhai.. patut la rezeki sempit akal kurang berhubung .. hidop ni ibarat putaran roda .. renung2 kan dan selamat beramal.

Normala Hani, Bagus betul idea awak kan dah dapat yang baru yang lama awak nak tendang,awak ingat hidup awak dah sempurna lah bila ada anak dan wife baru tu,jangan lah pentingkan diri sendiri,hargai lah dia selama ni dia yang mula hidup dengan awak,

jangan bila allah bagi ujian sedemikian awak dah nak buang dia,isteri pertama tu skit jadi jangan lah nak lepas tangan terhadap apa ujian yang allah dah berikan awak.Berkorban lah untuk diri nya.

Liya Faizal, Owh cmtu cuba tukar situasi pulak,awk yg skit n terlantar n xbkrja tp isteri awk yg bkrja perlu ke isteri awk utk meminta crai sbb awk xsihat n tlantar n xkrja sbb da lm xmdpt nafkah batin, Cuba tukar situasi tu awk sanggup ke klu isteri awk buat cmtu???

Tp klu awk xjujur n xikhlas kembali kn la isteri awk kpada keluarga ny semula,Dan ingat la Allah SWT tu maha pengasih n penyayang setiap manusia Akan d uji,tp awk xtahan d uji,dunia ni sementara je.

Nor Anisah, Berani cakap macam ni sebab kau sihat kan, cuba bayangkan kalau skit? Isteri mana agaknya yang akan jaga kau? Ingat isteri pertama tu asbab kau dapat rezeki isteri kedua dan anak², kau rasa kalau craikan isteri pertama, kau akan cukup duit ke sebab tanggung 1 family je?

Fikir lah baik², rezeki tu Allah yang tetapkan, kalau dia nak bagi banyak cara dia bagi, kalau dia nak tarik pun mudah je. Belajarlah bersyukur dan tahu menghargai.

Sumber: belumbalik.com/trendingkini

PERHATIAN:KEPADA PEMBACA SEMUA JANGAN TINGGALKAN KOMEN HINAAN ATAUPUN CACIAN. PIHAK KAMI TIDAK AKAN BERTANGGUNGJAWAB KE ATAS SEBARANG RISIKO YANG TERJADI..
Jangan ketinggalan juga untuk mengikuti kisah-kisah menarik yang kami kongsikan di bawah.

JANGAN LUPA LIKE DAN SHARE>>>

FOLLOW KAMI DI PAGE….

About admin

Check Also

Lelaki ditangkap curi susu bayi RM294, netizen kasihan mahu tolong bayarkan

Di kala musim pandemik yang dilihat belum berkesudahan ini, orang ramai terutama g0longan kurang kemampuan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!