Pad4h Kerana Derh4ka Kepada Ibu, Anak Ini Menjadi Keras Seperti Batu

Anak Durh4ka Pada Ibunya Menjadi Keras Seperti Batu

Seorang anak yang derh4ka kepada ibunya. Dia tidak hanya suka teriak-teriak di wajahnya, akan tetapi suka menc4ci m4ki.

Ibunya yang telah tua, seringkali berdoa kepada Allah SWT agar Allah meringankan keker4san dan kekej4man anaknya. Dia menjadikan ibunya sebagai pembantu yang membantu dan menguruskan semua keperluannya, sedangkan ibunya sendiri tidak memerlukan pengurusan dan bantuannya.

Betapa sering air matanya mengalir di kedua pipinya, berdoa kepada Allah SWT agar belahan hatinya mendapat hidayah sehingga menjadi anak yang berbakti pada orang tua.

Pada suatu hari si-anak menemui ibunya dengan raut wajah berang yang terlihat dari colok mata dan kening yang menyatu. Si-anak berteriak-teriak tepat di wajah ibunya,

“Apakah ibu tak menyiapkan makanan ku?” Dengan segera ibunya mempersiapkan dan menghidangkan makanan si-anak. Akan tetapi, tatkala si-anak melihat makanan yang tidak disukai, bukan tetap memakannya, namun malah ia lemparkan ke tanah.

Si anak marah dan berkata dengan nada yang tinggi, “Sungguh, aku kena musib4h dengan wanita yang sudah tua renta, aku tidak tahu, bila aku boleh berlepas diri tua renta ini.”

Ibunya menangis seraya berkata, “Wahai anakku, takutlah kamu kepada Allah keatas perbuatan terhadapku. Tidakkah kamu takut kepada Allah? Tidakkah kamu takut akan murk4 dan kemarahanNya?”.

Kerana mendengar kata-kata ibunya tersebut, maka kemarahan si-anak pun semakin menjadi, si-anak memegang baju ibunya dan mengangkatnya.

Dia mengguncang-guncang ibunya dengan kuat seraya mengherdik, “Dengar, aku tidak mau dinasihati. Bukan aku yang mesti diingatkan harus bertakwa kepada Allah.”

Kemudian anak melempar ibunya yang telah tua renta itu. Ibunya-pun jatuh tersungkur. Tangisan ibunya bercampur dengan tawa si-anak yang penuh dengan keeg0an seraya mengatakan,

“Ibu pasti akan mendoakan kecel4kaan bagiku. Ibu mengira Allah akan mengabulkannya.” Kemudian anak keluar rumah sambil mengolok-olok ibunya.

Sementara ibu, ia berlinangan air mata kesedihan, menangis siang dan malam tiada henti. Adapun anaknya, dia pergi menaiki keretanya

Bergembira dan bersuka ria sambil mendengar muzik yang ia anggap keselesaan dalam hidupnya. Si-anak memandu laju kereta dan menyanyi dengan alunan muzik.

Dia lupa akan apa yang telah dia perbuat terhadap ibunya yang sejak kecil merawat, membesarkan dengan kasih sayang. Dia meninggalkan ibunya dalam keadaan bersedih hati sendirian,

Hatinya menelan rasa sakit, mengalami kesedihan yang sangat mendalam. Tatkala keretanya di pandu laju di jalan raya dengan kelajuan memb4bi buta, tiba-tiba ada seekor haiwan berada di tengah jalan.

Dia terguncang dan kehilangan keseimbangan. Dia cuba untuk mengawal keadaan, akan tetapi tidak ada jalan keluar dari takdir. Celak4lah,

Kereta yang memecut dengan kelajuan tinggi tersebut terjunam, terbabas keluar jalan, tanpa ia sedari, ada potongan besi kereta yang masuk ke dalam perutnya, tetapi dia tidak terus kehilangan ny4wanya. Allah SWT menangguhkan kem4tiannya.

Dari rumah sakit dibawa balik kerumah, hari kehari dia kaku di atas katil. Hanya kasih ibu kemudianya yang membantu beliau.

Sumber: MajalahPerdana, imuslimnetwork

About admin

Check Also

Kakitangan 4wam enggan div4ksin berdepan sekatan kenaikan gaji dan pangkat

KUALA LUMPUR – Kerajaan belum mengambil tind4kan disiplin terhadap kakitangan awam yang engg4n atau belum …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!