Penggali Kubvr Menemui Harta K4run Peninggalan Keraj4an Kun0 Tertanam Dua Meter Bawah Tanah

Tiga orang penggali kvbur yang masing-masing dikenali sebagai Ibrahim, Ramli dan Robi Mas’ud telah menemui sesuatu yang amat bernilai ketika mereka sedang melakukan kerja di Kota Bima dekat Nusa Tenggara Barat.

Ketika mereka bekerja di kawasan tanah perkvburan Cuhi Pangga Pupa dan menggali pada kedalaman lebih kurang 2 meter, secara tidak sengaja telah menemui h4rta k4run peninggalan ker4jaan kuno h4rta k4run berupa cincin emas, cincin perak, anting-anting emas dan gelang. Selain daripada harta-harta karun tersebut, mereka juga turut menemui tengk0rak manusia.

𝙺𝚎𝚝𝚞𝚊 𝙺𝚎𝚋𝚞𝚍𝚊𝚢𝚊𝚊𝚗, 𝙹𝚊𝚋𝚊𝚝𝚊𝚗 𝙿𝚎𝚗𝚍𝚒𝚍𝚒𝚔𝚊𝚗 𝚍𝚊𝚗 𝙺𝚎𝚋𝚞𝚍𝚊𝚢𝚊𝚊𝚗 𝙺𝚘𝚝𝚊 𝙱𝚒𝚖𝚊, Munawar berkata, penemuan mereka itu adalah cukup me­ngagumkan dan mereka akan menjalankan si4satan lebih lanjut me­ngenai penemuan itu.

Tambahnya lagi, penemuan tersebut bukan perkara baru malah sebelum ini juga pernah ada beberapa penduduk yang menemui barangan lain seperti mata t0mbak. Namun begitu penemuan itu ada yang disimpan sendiri oleh penemunya dan ada juga yang dijual pada pih4k lain.

Munawar menyatakan bahawa pih4knya telah memaklumkan kepada ketiga-tiga penggali kvbur berkenaan agar menjual h4rta karun tersebut kepada ker4jaan jika mereka mahu menjualnya.

Harta k4run yang ditemui oleh ketiga-tigas pengg4li kvbur itu kemudiannya dibahagi sesama mereka. Ibrahim simpan dua cincin, Ramli pula dapat cincin dan an­ting-anting dan Robi pula mendapat barangan yang selebihnya.

Kawasan tanah perkvburan tempat dimana harta k4run itu ditemui adalah dikenali sebagai Cuhi Pangga Pupa. Menurut lap0ran Okezone, Cuhi adalah penguasa kawasan utara yang juga membawa maksud ianya adalah kawasan ker4jaan lama.

Sumber: arenagempak.com

About admin

Check Also

Kakitangan 4wam enggan div4ksin berdepan sekatan kenaikan gaji dan pangkat

KUALA LUMPUR – Kerajaan belum mengambil tind4kan disiplin terhadap kakitangan awam yang engg4n atau belum …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!